APRIL: Tanah Tanpa Api

Source: Internet

 

Bagaimana pemantauan satelit berkontribusi terhadap deteksi dan pencegahan hotspot di Riau

 

Bila Anda mendengar berita perusahaan Indonesia, selalu soal keburukannya. Kali ini adalah berita tentang sikap proaktif dalam mencegah kebakaran hutan yang seharusnya mendapat liputan positif. ‘Membunuh Naga Api’ adalah pekerjaan sehari-hari para pahlawan ‘tanpa tanda jasa’ di garis depan dalam melawan ancaman dari masyarakat.

Cerita ini bukan tentang LSM yang sering bersikap hiperbolik, mengkultuskan ketakutan dan intrik politik pejabat populis yang mengancam keseimbangan masyarakat. Cerita ini jauh lebih baik, yakni tentang bagaimana beberapa individu yang berdedikasi, meskipun mereka bekerja untuk perusahaan, bisa membuat perbedaan.

APRIL mempertimbangkan program pencegahan pada akhir tahun 2015 untuk mengurangi kejadian kebakaran lebih dari 90 persen pada musim kebakaran terburuk Indonesia selama 20 tahun, semua orang harus menerima bahwa program ini merupakan kisah sukses tersendiri.

 

 

Pencegahan kebakaran di Provinsi Riau di Indonesia mengadopsi bentuk Program Desa Bebas Kebakaran berbasis komunitas dan kolaborasi serta responsivitas tim pemadam kebakaran di lapangan yang berkontribusi besar dalam mencermati keberadaan asap yang tak terlihat di langit.

Dalam kasus terakhir, tugas untuk memantau dan mengidentifikasi ‘hotspot’ ini dialihkan ke satelit. Istilah itu sendiri telah menjadi sinonim dalam upaya mencegah kebakaran di Sumatera, masuk ke dalam bahasa yang sama. Dan meski sering terjadi bahwa hotspot yang diidentifikasi di lokasi yang ribuan meter jauhnya ternyata tidak menunjukkan ancaman kebakaran – komitmen terhadap masa depan bebas api bisa berarti setiap tanda peringatan harus diselidiki.

 

 

Kami berbicara dengan Manajer Pencegahan Kebakaran APRIL, Craig Tribolet, tentang hotspot dan bagaimana memantaunya sebagai bagian dari pendekatan komprehensif terhadap manajemen kebakaran memegang peranan penting dalam menjaga agar Riau bebas dari kebakaran hutan dan lahan.

Bagaimana cara Anda menemukan hotspot?

Kami menggunakan data satelit dari dua platform berbasis NASA yang terpisah untuk membantu memantau potensi risiko kebakaran di dalam konsesi APRIL; jelas bersama dengan elemen lain dari program pencegahan kebakaran kami.

Salah satu instrumennya, MODIS, ada di satelit NASA AQUA dan TERRA. Instrumen mengidentifikasi area di mana suhu telah mencapai lebih dari 37 derajat Celsius pada malam hari atau 42 derajat Celsius di siang hari. Petugas darat kami kemudian akan mencari tanda-tanda api dalam radius 1,1 km. Platform lain yang lebih baru, VIIRS, ada di satelit NASA/NOAA dan menggunakan inframerah yang terlihat. Saat mengidentifikasi hotspot dalam band spektral, kebenarannya dalam radius 375 m. Penting untuk dicatat bahwa satelit tidak secara harfiah mengambil titik sehingga mereka harus mengidentifikasi area untuk diperiksa secara fisik dan mencari tahu di mana sebenarnya hotspot berada.

Teknologi apa yang terlibat dalam mengidentifikasi hotspot dan siapa yang mengoperasikan satelit?

Pencitraan berbasis satelit berasal dari dua platform berbasis NASA dan dianalisis dengan algoritma hotspot tertentu melalui layanan NASA yang disebut Fire Information for Resource Management System (FIRMS) setelah satelit mengirimkan data real-time dalam waktu sekitar tiga jam di atas konsesi kami.

Data hotspot dapat dengan mudah dilihat oleh masyarakat umum dengan menggunakan platform seperti situs Global Forest Watch atau peta ASEAN Haze Online.

Siapa yang memantau dan memberi tahu tim Anda bahwa hotspot telah diidentifikasi?

Setiap pagi kami mendapatkan hasil download satelit yang mencakup semua data hotspot terkini dengan garis lintang/bujur yang mencari titik hotspot di manapun di dalam atau di sekitar konsesi kami.

Tim Perencanaan kami menganalisis data dan memplot semua informasi lintang dan bujur pada peta. Kami mengirimkan Tim Perlindungan dan Perlindungan Perumahan ke setiap tempat yang berada di dalam atau di sebelah konsesi yang kemudian ditugaskan untuk memasang ground truthing di semua hotspot tersebut.

Rata-rata berapa banyak tanda hotspot yang Anda terima?

Selama musim panas kami bisa melihat dua atau tiga lusin hotspot dalam sehari. Di lain waktu bisa tidak terlihat sama sekali.

Bila jumlahnya sangat besar, menjadi tantangan karena hotspot yang diidentifikasi oleh MODIS dapat berada di manapun dalam radius kilometer; dengan VIIRS itu agak lebih mudah karena dalam radius 375 meter. Bila jumlah hotspot sangat banyak, kami menggunakan helikopter dan cukup mudah untuk memeriksa beberapa di antarany. Seringkali ternyata atap timah atau tongkang atau masjid.

Apa harus diwaspadai rantai kejadiannya?

Tim Perlindungan dan Perlindungan Properti menggunakan GPS untuk menemukan lokasi hotspot berdasarkan informasi dari tim Perencanaan. Ini juga digunakan sebagai bukti bahwa kita telah bertindak berdasarkan data dan melakukan inspeksi.

Terkadang kami perlu mengendarai mobil hingga beberapa jam untuk menemukan hotspot di suatu daerah. Di daerah yang sulit dilalui atau sangat terpencil, kami juga menggunakan pesawat tak berawak untuk mendapatkan gambaran umum tentang lanskap. Pesawat tak berawak cukup penting karena kami bisa menemukannya di udara setelah sekitar lima menit berkendara ke suatu daerah. Pesawat tak berawak bisa memberi kami pandangan yang cukup andal.

Tim Pemadam kebakaran juga akan melakukan analisis risiko mengingat 100% kebakaran disebabkan oleh manusia; tim tidak berkeliling dengan membabi buta berharap mereka akan menemukan hotspot. Jadi mereka memprioritaskan daerah berisiko tinggi selama melakukan inspeksi – pembersihan atau area pembalakan liar baru-baru ini, pengembangan pertanian baru, jalur akses seperti jalan dan sungai, rumah, di antara faktor-faktor lainnya.

Pada hari yang cerah, tim tidak menemukan kesulitan dalam melihat api atau mencium bau asap. Seringkali kita baru bisa beberapa jam memverifikasi bahwa sebenarnya tidak ada ancaman, lebih sulit daripada mencari sesuatu.

Ketika mulai mendapatkan puluhan lansiran hotspot, saat itulah kami akan memakai helikopter untuk memverifikasi kebenarannya dari udara. Tentu saja, ada rangkaian kejadian berbeda yang dilakukan jika hotspot dikonfirmasi sebagai api dan setelah peringatan hotspot dimatikan.

Seberapa penting pemantauan hotspot ini dalam pencegahan kebakaran secara keseluruhan?

Pemantauan sangat penting untuk memastikan respon yang cepat – semakin dini deteksi, semakin kecil api dan semakin mudah dikendalikan. Begitu dekat alat penginderaan jarak jauh waktu nyata seperti titik api bisa sangat berguna – terutama di daerah terpencil yang mungkin dilalui patroli darat dapat diakses. Mereka menjadi bagian dari toolkit pemantauan yang lebih luas yang mencakup patroli darat dan udara reguler serta informasi yang dikirim dari masyarakat ke Hot Hot Fire 24 kami.

Berapa persentase titik panas yang berubah menjadi api?

Kenyataannya bahwa hanya sekitar 5% titik api yang pernah tercatat sebagai kebakaran – sebagian besar cenderung terdapat di lokasi di bentang alam yang telah memanas seperti tanah kosong, sumur air dangkal, serta struktur buatan manusia seperti atap seng. Selain itu, awan dan asap dapat membatasi kemampuan satelit untuk melihat hotspot.

Namun, terlepas dari semua itu, pemantauan untuk hotspot adalah bagian yang benar-benar penting dari keseluruhan gambar deteksi karena tujuan kami adalah nol kebakaran. Tidak ada satu unsur toolkit pencegahan kebakaran yang dapat diandalkan secara eksklusif. Kami bekerja di lapangan melalui inspeksi dan inisiatif masyarakat, dengan pesawat tak berawak dan helikopter, dan kemudian kami bekerja lebih canggih dengan satelit dan teknologi pemantauan.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


9 − 2 =