Indonesia Sambut Inisiatif OECD Kembangkan Sektor Pariwisata

Photo: wartaekonomi

 

Indonesia menyambut baik tawaran OECD (Organization for Economic Cooperation Development) untuk membantu pengembangan pariwisata di Tanah Air melalui analisis dan riset.

“Pertemuan dengan OECD dilakukan untuk membicarakan perihal kerja sama dalam bidang pariwisata. Tujuannya adalah mendukung pencapaian target kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia, kata Menteri Arief Yahya di Nusa Dua, Bali, Sabtu (13/10/2018).

Arief Yahya mengatakan pihaknya telah bertemu dengan OECD dalam OECD Secretary General Meeting di Octopus Ristorante, Ayodya Hotel, Nusa Dua, Bali, di sela pertemuan tahunan IMF-WB 2018. Menpar bertemu Sekjen OECD Jose Angel Gurria di sela-sela Meeting IMF-WB di Bali untuk membahas seputar pengembangan kepariwisataan Indonesia untuk ke depannya dengan bantuan “expertise” dari OECD.

Tiga poin utama adalah tentang kebijakan deregulasi. Kebijakan ini semakin digalakkan untuk memudahkan ‘ease of entering’ Indonesia dan ‘ease of doing business’ di Indonesia, papar Menpar Arief Yahya. Poin kedua terkait dengan investasi dan pembiayaan untuk pengembangan destinasi pariwisata yang berkelanjutan.

Hal terakhir yakni pembahasan terkait sumber daya manusia di bidang pariwisata (SDM). Sumber daya manusia pariwisata di Indonesia, harus terus meningkatkan skills dan kompetensi. Tujuannya, agar para pelaku pariwisata di Indonesia bisa memiliki daya saing, kata Menpar.

Sebelumnya, survei ekonomi OECD Indonesia 2018 menyebutkan pertumbuhan pariwisata Indonesia sangat baik. OECD mencatat jumlah kunjungan turis pertahun meningkat hampir tiga kali lipat dalam 10 tahun terakhir, dengan jumlah pengunjung terbesar dari China.

Sekjen OECD Jose Angel Gurria, menyatakan Indonesia sudah tepat memilih pariwisata sebagai salah satu sektor prioritas, sebab pengembangan kepariwisataan di Indonesia sudah lebih hanya sekadar mengenai pariwisata saja. Pihaknya menyarankan agar masyarakat Indonesia mengambil manfaat penuh dari pariwisata serta dilakukan pelatihan kejuruan dan pelatihan di tempat kerja.

Selain itu, OECD melihat pembangunan infrastruktur turut mendorong pariwisata tetapi masih ada kesenjangan termasuk pada infrastruktur yang dikhususkan bagi pariwisata dan infrastruktur yang berkaitan dengan lingkungan. Melalui kerja sama, OECD berharap dapat membantu Indonesia. Khususnya dalam hal analisis dan riset di bidang kepariwistaaan. Tujuannya tentu untuk masa depan Indonesia yang lebih baik, kata Gurria.

Source :

wartaekonomi

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


five × two =