Palu: ‘Sekitar 1.000 orang mungkin terkubur’ akibat gempa

Photo: GETTY IMAGES

 

Korban meninggal dunia akibat gempa-tsunami di Palu dan sekitarnya telah mencapai 1.571 orang dan sebanyak 1.000 lainnya mungkin terkubur reruntuhan rumah dan bangunan.

Data mengenai korban meninggal dikemukakan juru bicara Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho. Adapun jumlah korban terkubur dipaparkan Badan SAR Nasional.

“Kami memperkirakan ada lebih dari 1.000 rumah terkubur, jadi mungkin lebih dari 1.000 orang masih hilang,” kata Yusuf Latif, Kasubbag Humas Badan SAR Nasional, M Yusuf Latif, kepada kantor berita AFP, hari Jumat (05/10).

Yusuf merujuk pada kompleks perumahan Balaroa yang terimbas likuifaksi setelah gempa-tsunami menerjang Palu, pada 28 September 2018 lalu.

“Namun, kami masih belum yakin karena masih ada kemungkinan beberapa orang berhasil keluar,” imbuhnya.

Petobo
REUTERS Daerah Petobo di Palu yang mengalami likuifaksi. Foto diambil pada Jumat, 5 Oktober 2018.

Sutopo dalam keterangan pers di Jakarta, hari Jumat (05/10), menyatakan angka korban yang masih dinyatakan hilang bervariasi.

Ada yang memperkirakan antara 500, 600, 700 atau 1.000 orang.

palu
EPA Kelurahan Petobo di Palu merupakan salah satu daerah yang mengalami likuifaksi

“Berapa pastinya, kami belum tahu … jadi kalau berdasarkan laporan atau penuturan warga yang selamat di sana, banyak (yang masih hilang). Berapa angka (pastinya), kami belum bisa menyampaikan,” jelas Sutopo.

Ia menambahkan BNPB akan memperbarui data jumlah orang yang masih dinyatakan hilang dari waktu ke waktu.

palu
AFP/GETTY IMAGES Para personel Pemadam Kebakaran Darurat Internasional dari Prancis bekerja sama dengan regu SAR Indonesia dalam mencari korban di antara reruntuhan Hotel Mercure di Palu.

palu
AFP/GETTY IMAGES Pemadam Kebakaran Darurat Internasional menggunakan alat pendeteksi tanda-tanda kehidupan untuk mencari dan menemukan korban di antara reruntuhan.

‘Tak ada lagi tanda-tanda kehidupan’

Pencarian antara lain dilakukan di di Hotel Mercure Palu.

Di sini sekumpulan regu penyelamat Indonesia bekerja sama dengan lembaga swadaya masyarakat asal Prancis, Pemadam Kebakaran Darurat Internasional, untuk mencari dan menemukan korban.

Mereka menggunakan beragam cara, termasuk mengutus anjing pelacak serta alat pendeteksi tanda-tanda kehidupan.

“Kemarin kami mendeteksi detak jantung dan tanda pernapasan, tapi tidak ada pergerakan. Itu artinya seseorang tak bergerak, terperangkap. Sekarang tidak ada sinyal,” kata Philippe Besson, ketua lembaga Pemadam Kebakaran Darurat Internasional, kepada AFP.

palu
AFP/GETTY IMAGES Para personel Pemadam Kebakaran Darurat Internasional dari Prancis mencari korban di antara reruntuhan Hotel Mercure di Palu.
Source :

bbc

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


three + eighteen =